Surat #1316 Ekanonymous

Teruntuk: Ekanonymous

Hmm surat ini harus mulai dari mana ya? Kata ‘hai’ mungkin? Ah rasanya terlalu biasa buat orang yang nggak biasa kayak lo (Nggak biasa di sini maksudnya dalam artian positif loh, yah.. atau simpelnya, lo spesial. He-he) Yaudah deh daripada berbelit-belit, mending langsung aja yah..

Ka, lo masih inget nggak gimana pertama kali kita kenalan? Gue masih inget loh! Waktu itu tanggal 27 agustus gue ngepost tentang kebiasaan gue yang suka ngusap-ngusap rambut orang kaan, terus lumayan banyak tuh yang komen di postan gue. Eh tiba-tiba ada user anonimous yang entah darimana datangnya nge-pc gue dan bilang kayak gini kalo gasalah: “Gaboleh elus, bukan muhrim.”

Sumpah saat itu juga gue langsung mikir dan bersyukur, ya, Allah akhirnya gue ketemu juga user yang keliatannya anak baik-baik dari sini. Gue punya feeling chat sama lo nggak akan sama kayak chat sama user lain yang gue gampang banget bosen dan gue diemin sampe mereka pada left chat wkwk. Itulah saat dimana pertama kali kita kenalan. Sejak saat itulah kita mulai sering chat intens deh sampe sekarang haha. Lucu kan waktu kita pertama kali kenalan? Wkwk

(Eh eh gue baru sadar, berarti hari ini tepat 2 bulan kita kenalan ya.. cuma kebetulan kah? Wkwk)

Gue di sini, di atas kasur gue yang empuk dengan sprei bermotif dedaunan dan bunga-bunga ini (ini sprei adem banget sumpah! Tapi ya gitu motifnya rada-rada gimanaaa gitu. Wkwk emak gue yg beliin soalnya) pengen ucapin terimakasih sama lo ka. Semenjak ada lo, gue ngerasa ngga begitu kesepian lagi. Lo mungkin emang belom lama hadir dalam hidup gue. Tapi asal lo tau, gue ngerasa lo bener-bener berarti. Bahkan sejujurnya, gue pengen bisa lebih jauh dari sekedar temen chat sama lo. Hmm tapi sayangnya lo udah taaruf sama orang lain yah? Duh! Haha

Skip skip

Hmm terus apalagi ya? Yaudah deh kayagitu aja yg mau gue tulis saat ini. Singkatnya, perjalanan kita masih jauh, entahlah apa yg nantinya akan terjadi sama kita gaada yg tau. Tapi yang jelas, mungkin suatu hari nanti kita akan teringat kembali ke masa-masa ini dimana kita pernah dipertemukan di aplikasi saya ini dan tentunya juga akan diingatkan kembali oleh surat yg gue buat tengah malem ini (walau dengan sedikit dipaksakan hehe) untuk menjadi kenangan yg indah yah ka!

Ohiya sebelum surat ini berakhir, lo inget ngga kalo gue sering bilang kayak gini:

“Perempuan yg cantik adalah ia yg dengan senyumnya dapat menangkan diriku”

Dan asal lo tau, lo udah berhasil ngebuat gue tenang ka 😊

Ohiya ada satu lagi hal yg hampir kelupaan (maap ya, pelupa emang udah bawaan dari orok)

Gue boleh ya nanti ngusap-ngusap kepala lo? Ngga harus nunggu muhrim kan? Ngusap aja sumpah ngga ngapa-ngapain kok.. (dalam hati padahal sih kepengennya abis itu cium kening juga wkwk. tapi kalo gaboleh yaudah deh usap aja) Ya? Ya? Yaaaa? Nanti gue beliin susu ultra deh wkwk

Tertanda: User berprofile yg tidak ingin disebutkan usernamenya hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*