Surat #1262 Dust-er, Si Mata Beler yang Manis

Teruntuk: Dust-er, Si Mata Beler yang Manis

Halo!

Gimana woi surat yang pertama gue kirim? Alay, kan? Ha-ha. Jujur, niatnya gue mau sok-sok puitis gitu. Tapi berhubung gue bukan tipe org yg bisa puitis gitu akhirnya itu surat jadi alay bgtbgtbgt. Kampret, memang. Duster, ini surat terakhir dari gue. Gue mau say thank you sambil nostalgia dikitlah, ya, gapapa, kan? Ga ada maksud lain kok gue bikin surat ini. Hmm.. Tapi gue lebih enak manggil lo Fidzu deh kayanya. Boleh ya? Hehehe. BTW, mampus lo suratnya panjang bener baca dah ampe gumoh sono wkwkwk.

Pertemuan Pertama: Upnormal Tebet. 

Thanks to Mods yang udah bikin grup dan acara bukber jadi kita semua bisa ketemu. Kita baru ngobrol dan becanda setelah main Uno Stacko. Lo kalah berkali-kali ya sampe dibedakin mulu hahaha! Terus pas pulang ke Rumah, elo yang nganter gue, dari Tebet ke Lenteng Agung, di jalan gue ketiduran di pundak lo. Eh, kayanya yang ini gue udah ceritain ya di surat sebelumnya? Malemnya lo ngechat gue, kita ngobrol, walaupun gue di situ agak ngejaga jarak banget sama lo.

Pertemuan Kedua: Panti Asuhan Tebet

Acara Baksos SayaApp inget? Iya lo jemput gue di situ. Lo ga ikut acara tapi lo dateng cuma buat jemput gue. Dari situ kita ke Mcd dan lo nganter gue pulang lagi. Di Mcd, Mput sempet ngebaca karakter elo dan dia bilang kalo lo orang yang banyak nutupin masalah dan banyak pikiran. Gue juga ngebaca itu kok. Di jalan pulang lagi-lagi gue tidur di pundak lo, lo anter gue sampe Alfamart ketiga Lenteng Agung inget ga, Zu? Hahaha.

Pertemuan Ketiga: Keliling Jekardah, Pokoknya

Waktu itu elo dari Pancoran jemput gue di Alfamart ketiga Lenteng Agung, bulan puasa, panas-panasan, macet-macetan lo nganter gue keliling Salemba buat ngurus kartu ATM, terus dari Salemba lo nganter gue ke Kokas, terus lo pulang lagi ke Pancoran. Oiya, saking gakuatnya gue sampe buka di jalan ya. Hahaha. Malemnya, dari Kokas gue ga bisa pulang, gue akhirnya nelfonin lo dan elo yang baru bangun tidur jam 10 malem jemput gue lagi. Gue ga enak waktu itu. Jujur, gue juga karena itu jadi agak baper. Lo baik banget. Pancoran-LA-Salemba-Kokas-Pancoran itu ga deket loh dan macetnya naudzubillah, malemnya lo jemput gue lagi pula, jadi nambah deh tu Pancoran-Kokas-LA-Pancoran. Semenjak itu gue yang dari awal mau ngejaga jarak malah jadi kelepasan dan gagal. Lo baik banget abisnya. he-he-he.

Pertemuan Keempat: Ke Gandaria City 

Inget pas gue lagi BM banget sushi dan gabut? Lo jemput gue lagi di LA terus kita ke Gancit buat nurutin BM sushi gue. Inget ga di jalan lo nabrakin kaki gue ke mobil orang? Sakit pea! Di Gancit kita makan sushi, main di Amazing World, muter-muter, beli Dumdum, eh pas ke bioskop ketemu Mods sama Clo. Serasa double date aja kita. Pulangnya lo nganter gue, di jalan, jidat gue yg jenong ini jadi tambah jenong gara-gara kecium helm lo, gapapa gue mah tambah jenong, gapapa. Ah iya, waktu itu gue juga sempet seneng sih, pas di lampu merah lo ngelus jidat gue yang kesakitan. Manis banget.

Pertemuan Kelima: Ke Puncak

Setelah hampir sebulan lo tiba-tiba ngilang ga ada kabar, entah lo ada masalah apa, akhirnya lo muncul di grup dan kita ke puncak bareng Mods dan Clo. Serasa double date lagi ya? Kita mampir ke Mcd buat nungguin si dua bedebah terus gue ngomelin elo yang ngilang gitu aja. Jujur, gue kangen waktu itu. Terus kita ke puncak, di jalan gue nyender ke elo, gue ga mau pake helm mulu karena mau nyender ke elo, gue nyanyi-nyanyi ga jelas sampe kuping lo pengang, terus kita sempet kehujanan dan neduh. Zu, inget ga pas ban vespa si Mods bocor terus kita berdua susah-susah nyariin tukang pompa buat ban cadangannya? Ngerjain banget emang tuh Mods. Hahaha. Setelah itu kita lanjut ke atas. Nyampe di Warpat jam 3 terus turun jam 5-an. Di Warpat lo sempet tiduran di paha gue sambil gue ngelusin tangan lo. Dari perjalanan ke Puncak sampe pulang gue selalu melukin elo, senderan sama lo, tangan gue di kantong hoodie lo saking dinginnya malem itu. Nyaman bgt.

Pertemuan Keenam: Ke Taman Menteng

Gue yang lagi ada masalah, lagi mumet, pengen nangis, minta elo jemput buat nangis-nangis. Terus lo jemput gue jam 10 malem, kita ga tau mau kemana, dan ga tau gimana tiba-tiba nangkring di Taman Menteng. Kita muter-muter, terus akhirnya makan sate padang. Lo becanda konyol pake asep dari vape lo, terus ada anjing lucu nyamperin kita, terus gue mau nyoba ngevape tapi kata lo “Jangan, ga pantes cewek ngevape apalagi di tempat Umum.” Akhirnya, Jam 12 kita mau pulang tapi tau-tau ujan gede, kita di sana sampe jam 1 baru nekat hujan-hujanan. Lo ngelepas hoodie lo terus ngasi ke gue, di jalan gue ga tega lo basah kuyup banget alhasil cardigan pink gue, gue iket di leher lo ala-ala Superman gitu. Terus kita sempet neduh di halte, walaupun cuma sebentar terus lanjut ujan-ujanan lagi. Gue meluk elo terus nepok-nepok perut buncit lo itu. Hahaha. Gue yang dari awal niatnya mau nangis-nangis, jadinya malah ketawa-ketawa mulu sama lo. Lo juga bilang “Lo salah kalo mau nangis-nangis sama gue. Ga bisa nangis sama gue.” Sampe rumah gue langsung ketiduran pake hoodie lo. BTW, gue selalu suka wangi lo.

Pertemuan Ketujuh: Depok

Waktu itu rumah gue udah pindah ke Depok, elo main ke sini sama anak-anak setelah sekian lama kita ga ketemu dan ga contactan. Bercanda bareng di rumah gue terus kita makan di Margo. Lo masih sama, masih lucu dengan becandaan lo. Yang beda cuma gue, yang udah ga ngerasa senyaman dulu sama lo karena  gue udah bener-bener ngehapus rasa baper gue ke elo. Eh, atau lo juga udah berubah ya? Pulangnya lo nganter gue dan gue lupa balikin hoodie lo.

Pertemuan Terakhir: Stasiun Kalibata 

Cuma satu kata buat pertemuan kita waktu itu. Singkat. Itu pertemuan terakhir dan tersingkat. Ga sampe 5 menit kita ketemu. Waktu itu lo cuma balikin uang Clo, terus cabut lagi. Terakhir kalinya gue ngeliat elo. Lagi-lagi gue lupa buat balikin hoodie lo waktu itu dan sampe sekarang hoodie lo ada sama gue.

Fidzu, makasih ya lo udah jadi salah satu kenangan manis gue dari SayaApp. Lo satu-satunya user cowo di SayaApp yang bisa bikin gue ngerasa nyaman banget. Gue emang sedikit baper sama lo. Dengan elo yang sebaik itu, dengan cara lo ngetreat gue, dengan lucunya elo. Gue hampir jatoh lagi. Tapi, karena gue udah pernah jatoh dalem banget akibat kesalahan gue, gue ga mau untuk kedua kalinya jatoh lagi ke lubang yang sama dengan orang yang berbeda. Dan gue juga tau, gue cuma pelarian dari kejenuhan lo dengan dia. Ga lebih dan ga akan pernah lebih. Gue juga mungkin cuma baper sesaat ke elo, karna di saat udah gue nutup hati sekian lama dan ga pernah ngerasain lagi gimana di treat like a princess for a very long time, lo dateng ngetreat gue sebaik itu dan mulai nyentuh sedikit hati gue. Jujur, di saat gue jalan sama lo gue selalu ngerasa bersalah sama dia karna gue yakin dia orang yang baik banget. Gue emang sesaat pernah egois dan nikmatin gimana nyamannya sama elo. Tapi lama kelamaan, gue sadar gue ga pantes ada di antara lo berdua, karena itu gue akhirnya ngehapus rasa baper gue ke elo. Maaf untuk, Za, karena gue pernah pinjem Fidzu sesaat. Maaf banget. Ga akan gitu lagi kok, Za, tenang.

Fidzu yang manis, Selamat Timggal. Makasih udah pernah bikin gue ketawa terus di saat gue pengen nangis. Makasih udah jadi sandaran gue buat tidur di motor, udah jadi orang yang anter-jemput gue, udah jadi orang yang bisa gue peluk dan isengin di jalan. Makasih udah jadi satu-satunya kenangan manis gue dengan user cowok dari aplikasi ini. Zu, Entah kita bakal ketemu lagi atau enggak (karna hoodie lo masih di gue). Semoga kuliah lo lancar, kurang-kurangin begadang (mata lo beler banget woi!!!) dan yang paling penting kurang-kurangin ngumpetin masalah di balik senyuman dan tingkah-tingkah konyol lo itu ya. Bhay maksimal!

Ah iya, hampir lupa! Makasih buat SayaApp yang udah bikin gue ketemu dengan temen-temen gue, orang-orang baik dan Duster. Makasih juga buat Oom yang udah meluangkan waktunya untuk ngirim surat-surat dari semua mahkluk di dunia per-Saya-an. Maafkan diriku yang selalu merepotkan Oom dengan surat-surat yang amat panjang.

Tertanda: Pikachu Ombre yang Sekarang Sudah Tidak Ombre

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*