Cerbung: Gelembung Kuning #2

Oleh: Myllena. Part #1 bisa dibaca di sini

10 Januari 2016. Hari Minggu.
Gue buka Instagram, cari yang bisa kirim makanan pake Go-Jek. Ada sushi. Dia suka banget sushi. Gue order buat dikirim hari Senin jam makan siang. Gotcha! Bisa. Tapi gue minta ke ownernya, pengirimnya jangan dikasih tau siapa.

Gue sampe konsultasi ke nyokap gue pantes gak kalo ngirim makan siang sushi. Nyokap gue paham banget ada yang gue taksir. Nyokap dukung, karena gue juga cerita dari awal gue deket sama cowok ini dan ngasih tau foto-foto yang dikirim. Gue cerita detail identitasnya ke nyokap.

11 Januari 2016.
“Kak, makanannya udah saya kirim ya, ini nomer hp gojeknya, sesuai permintaan ya kak identitas pengirim saya rahasiakan.”

Tiba-tiba gojeknya telfon, begini kira-kira percakapannya, “Mba, ruangannya kosong nih orangnya lagi keluar katanya.” Gue bilang, “Kosong banget mas? Gak ada siapa-siapa? Titip siapa aja deh yang ada di situ.” Gojeknya bales, “Gak ada mba, lagi pada makan siang.” Dengan bingung gue berkata, “Yah gimana ya, yaudah mas taruh di meja paling depan aja, itu tempatnya dia.”

Eh, gojeknya takut, bilang, “Saya gak berani mba, takut gak sampe ke orangnya.” Gue yakinkan dia, “Yaudah gapapa mas, kalo sampe alhamdulillah, kalo enggak ya gapapa.” Terus mas gojeknya SMS, “Mba udah saya titip di satpam lantai 17 ya.” SEDANGKAN COWOK ITU DI LANTAI 16! Hopeless gue. Yaudahlah rejeki yang nerima.

Jam makan siang tiba. Gue masih chat sama dia saling ngingetin makan siang. Dia masih belum bahas tentang sushi yang tiba-tiba dateng. Dia cuma bilang mau sholat dulu. Abis sholat, dia chat gue, “Eh gue bingung deh tiba-tiba ada makanan dateng mesen. Gue gak mesen, tapi nama penerimanya bener nama gue.”

Gue sok-sok gak tau, gue suruh dia buat makan aja. Tapi dia gak mau makan kalo belum tau pengirimnya. Gue stress sendiri kan bujuk dia makan, mau makan aja ribet banget. 😭 Owner sushinya tiba-tiba contact gue, “Mba, penerimanya tadi telfon kesini, nanya pengirimnya siapa karena dia gak merasa mesen. Sampe mohon-mohon gitu Mba, tapi tetep gak saya kasih tau kok. Saya bilang aja, dimakan aja Mas, udah dibayar kok, untuk identitas pengirim gak bisa dikasih tau, mohon maaf.”

Gila sok misterius gitu gue. Dia tetep gak mau makan dan bilang, “Lo ya yang ngirim?” Dia ngechat gue sampe ngaku, sejam lebih debat gituan doang. Gue ngaku deh, baru dia mau makan. Dia langsung nelfon dan bilang makasih gitu. Makanannya nyasar ke lantai 17, dia ditelfon resepsionis. Makanya kaget tiba-tiba ada makanan.

Malemnya, gue hunting makanan lagi di Instagram. Hehehe gue kalo udah suka sama orang, ya gini. Nemu makanan di daerah Senopati yg bisa dikirim pake gojek. Paket bento gitu, bentuknya bisa request. Gue pesen bentuk Snoopy, karena dia suka itu. Kali ini, ada ucapannya, “Have a good day, dimakan ya, jangan contact penjualnya lagi :)”

12 Januari 2016.
Dia tau itu dari gue. Dia langsung nelfon, laporan kalo makanannya udah dimakan. Ternyata dia post makanannya di Instagram. Seneng banget..

13 Januari 2016.
Gue agresif ya. Hari itu, gue kirim cake in jar 3pcs. Dengan note, “I Love You.” Hari itu, dia lagi shift pagi, jam 10 kuenya nyampe. Dia langsung nelfon gue, bilang makasih dan mau ngomong sesuatu nanti malem. Gue deg-degan. Jangan-jangan gue suka sepihak doang nih…  karena nadanya serius gitu.

Malemnya, dia nelfon ngebahas apa gue suka sama dia, gimana perasaan gue ke dia. Tapi, gue gak bisa mengungkapkan perasaan dan gak jago menyusun kata-kata buat ngomong langsung masalah hati. Akhirnya, dia mau main ke rumah hari Sabtu. Gue iyain, sekalian ketemu nyokap bokap gue. Jadi kalo pergi-pergi sama dia, gak ribet izinnya.

16 Januari 2016.
Dia cancel ketemunya karena lupa ada kondangan. Gue diajak ke kondangan, tapi gue mau pergi sama nyokap gue.

Akhirnya gak jadi ketemu.


17 Januari 2016.
Dia ke rumah. Niatnya, hari itu, temen-temennya ngajak hangout, tapi dia nolak karena mau nembak gue. Hehehe. Gue ngenalin ke bokap nyokap, “pah mah temen aku ya main” akhirnya gue ke gazebo teras belakang. Di situ, dia ngeluarin semua notes yg gue kasih pas ngirim makanan. Sumpah, dia bukan orang yg romantis.

“Nih gue bawa ini loh.” Dan gue malah jawab, “Terus kenapa?” Dia malah ketawa.

Dia bilang, “Tadinya gue mau nembak pake ginian makanya gue bawa dari meja kantor, ternyata gue gagal, gak bisa romantis. Gini deh, kita kan udah saling tau perasaan masing-masing tanpa diungkapin, lo mau jadi pacar gue gak?”

Gue mau jawab IYA aja susah banget nih mulut. Dia nembak jam 2 siang, gue baru jawab jam 6 sore. Itupun gue jawab karena mau ajak dia ke pasar buat beli wortel makan kelinci gue.

Dan, hari itu, kita resmi jadian. 17 Januari 2016

Pacaran kita gak ada bedanya sama jaman PDKT. Ngalir terus, tetep asik.
——
to be continued
——
Untuk user SayaApp atau Hoomn yang juga ingin berbagi tulisan (boleh berupa surat, opini, cerpen, kegelisahan, puisi, informasi event, tugas survey dsb), kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*