Opini #1 Jakarta dan Gue

Oleh: Anonim

Disclaimer: Tulisan ini adalah rubrik Opini perdana di blog sayaappgossip. Oom nggak banyak melakukan editing agar rasa  bahasa dan gaya tulisan penulis aslinya tidak hilang. Terimakasih untuk Anonim yang sudah bersedia berbagi opininya tentang Jakarta, dan terimakasih untuk Camus, yang sudah membantu Oom untuk mengkompilasi tulisan ini, dan tentu saja, terimakasih kamu, yang sudah bersedia mampir kemari dan menikmati tulisan-tulisan yang ada. Oom tunggu opini kamu juga, ya. Selamat menikmati.

Gue mau curhat, sekedar curhat. GAK bermaksud APA PUN, gue cuma ngeluarin kesedihan gue sebagai orang yang lahir dan besar di Jakarta.

Nyokap gue Betawi asli. Bokap gue orang Bandung yang udah tinggal di Jakarta dari tahun 1973. SD gue dulu luas. Apalagi, Jakarta yang dulu masih jarang penduduk, udaranya masih seger, belum ada hape, jajanan banyak, berbagai macam permainan dari lompat tali, bekel, congklak, dampu, dan permainan lain gue udah khatam.

Gue masih inget dulu gue ga pernah bisa diem. Di belakang SD gue itu kuburan tapi dipagerin dan di depannya ada taman kecil yang banyak ilalangnya; cuman, bagus banget dan banyak kupu-kupu. Gue suka maen di situ bareng temen-temen gue. Gue juga pernah adain lomba lari yang hadiahnya gue bikin sendiri. Pokoknya masa SD gue menyenangkan banget.

Rumah temen-temen gue deket, setiap mau sekolah suka nyamperin si Anu, si Itu si Ono. Gedung pun jarang ada (atau mungkin karena gue yang mainnya di kampung terus?). Tetangga gue baik-baik banget, tukang bakso sebelah rumah ramah banget, setiap orang yang gue temuin semuanya ramah.

Semakin kesini, gue naik kelas. 1, 2, 3, gue denger temen gue pindah rumah. Katanya digusur, gue ga ngerti digusur itu apa dulu. Yang jelas gue sedih karena mulai dari situ, satu persatu temen-temen gue pergi. Yang tadinya 35 murid, sisanya cuma 19 anak pas gue lulus SD.

Gue tegasin lagi sekali lagi, gue ga bermaksud APA PUN, gue cuma kangen jaman dulu, curhat tentang apa yang gue rasain pas gue liat keadaan kampung gue.

Kalo ada yg pernah main ke daerah Kuningan Timur, Gang Kembang, jalan Guru Mughni, itu kampung gue. Jalan yang biasa gue lewatin sambil ketawa-ketawa sama temen gue, tiba-tiba dikasih tembok gede. Rumah temen-temen gue? Diratain sama tanah…. Awalnya cuma satu, terus tambah lagi, lagi dan lagi….

Dulu banyak kandang sapi di kampung gue, gue sering main sama temen gue di situ walau sekedar duduk sama beli susu sapi yang fresh. Tapi ada kebijakan pemerintah yang bilang kalo di Jakarta ga boleh ada kandang sapi karena kotor dan sering banjir. Dan mereka dipindahin ke daerah lain.

Tempat main gue hilang, temen-temen gue hilang satu persatu, guru-guru gue, tukang jajanan pun hilang gara-gara sekolah semakin sepi. Semua udah pindah kecuali gue, yang setiap hari ngeliat pembangunan gedung-gedung yang gue ga tahu buat apa dan buat siapa. Gedung yang didirikan di atas rumah temen-temen gue, tempat gue main, rumah guru gue.

Kalo kalian pernah tahu SDN Kuningan Timur, itu SD gue. Terakhir gue denger yang daftar di situ tahun ini cuma 9 murid. Dengan sebuah gedung pencakar langit tepat di belakang SD itu. Yang bisa jadi membahayakan siapa pun di SD itu. Kenapa SD-nya ga digusur? SD itu dibangun di atas tanah wakaf dan sangat fatal kalau dijual.

Miris gue lihatnya. Gedung banyak. Pendatang yang sombong bahkan ada yang kegatelan meski ga semua begitu. Tapi gue sedih. Mereka ngusir temen gue, tapi mereka berbondong-bondong ke sini tanpa tata krama. Bukan gue sombong sebagai orang asli, tapi, ya, gue kaget. Bayangin aja, lo sebagai tuan rumah tiba-tiba ada tamu yang songong?

Mereka permak kampung gue sedemikian rupa supaya mirip luar negeri, gedung balap-balapan, pembangunan besar-besaran, rumah digusur semuanya dirombak.

Setelah temen-temen gue pergi, datanglah orang-orang lain yang ingin mengadu nasib di sini tanpa gue kenal siapa dan dari mana. Sementara temen-temen gue? Tetangga gue? Kenapa mereka harus digusur dan orang-orang lain yang ke sini? Bukannya gue ga suka, rasis, atau diskriminatif. Gue cuma sedih, kenapa harus gitu?

Terus, gue yang dari lahir udah jadi saksi betapa indahnya Jakarta jaman dulu harus ngelihat Jakarta jadi begini setiap hari? Gue nggak ngerti lagi. Apalagi setelah gue denger ibu kota mau dipindahin. Setelah apa yang udah terjadi di kampung gue? Gue rasa cukup Jakarta dan gue yang ngerasain kehilangan. Jangan sampai kota-kota lain, ya, mengalami hal yang sama.

Setiap hari ketemu orang baru, kontrakan yang ga keurus, orang-orang yang ‘sok’ padahal dia tamu, gue bukan nyari sensasi atau mau jadi viral, gue cuma curhat, ngungkapin kesedihan gue, kekeselan gue tentang apa yang terjadi sama kampung gue. Gue ga bisa berbuat apa-apa. Gue cuma orang kampung asli Jakarta yang cuma bisa ngelus dada.

Apalagi sekarang banyak orang-orang yang pengen banget ngatur Jakarta, harus gini harus gitu. Banyak juga pendatang yang bilang: “Jangan balik lagi ke sini, Jakarta penuh.” Well… kalian berasal dari mana, Guys? Entah kapan gue bisa ngerasain Jakarta seperti dulu lagi, tapi kayaknya ga mungkin….

Semoga kalian betah, ya, di Jakarta, dan tolong sikapnya dijaga. Kita jaga bareng-bareng Jakarta, ya, dari orang-orang asing yang semakin menjadi-jadi di tanah kita….

-Anonim. Sabtu, 8 Juli, 2017.

*

PS: Kalian bisa mengikuti post tulisan ini di SayaApp, ya, ss post-nya ada di bawah!

~

Untuk user SayaApp atau Hoomn yang juga ingin berbagi tulisan (boleh berupa surat, opini, cerpen, kegelisahan, puisi, informasi event, tugas survey dsb), kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

Undangan Berbagi Tulisan di Sayaappgossip.id kepada Para User SayaApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*