Tips #1: Meetup Pertama Kali dengan Seseorang yang Lo Kenal dari Internet seperti Tinder, Grindr, SayaApp, dan MiRC a la SexYouUp 5.0

Oleh: SexYouUp 5.0 a.k.a. SYU

Hai, semuanya!

Seperti yang pernah Oom bilang di beberapa post sebelumnya, mulai bulan ini, Oom membuka kesempatan bagi siapa pun user SayaApp, baik user anon maupun berprofile, untuk berbagi karya (bisa berupa tulisan, lukisan, puisi, prosa, rekaman dan sebagainya) dan dimuat di Sayaappgossip.id. Syaratnya bisa kalian baca di sini, ya. Atau. Kalau kalian (atau kalian tahu ada user yang) merasa pernah membuat sebuah post menarik di SayaApp, dan bersedia untuk Oom muat di Sayaappgossip.id, silakan PC Oom kata kunci/keyword post-nya, supaya Oom copas, rapihkan dan jadikan tulisan utuh untuk dimuat.

Kali ini, Oom berkesempatan untuk sharing-sharing tulisan terbaru dari SYU tentang meetup pertama kali dengan seseorang yang lo kenal dari internet seperti Tinder, Grindr, SayaApp, dan MiRC a la SexYouUp 5.0.

Disclaimer: Tulisan ini memuat konten dewasa dan vulgar, dan tidak disarankan untuk dibaca bagi kamu yang belum berusia 19+ atau kamu yang belum menikah (entah sudah kawen atau belum). Kalau kamu merasa masih atau dibawah 19 tahun, kamu bisa menutup tulisan ini, dan tunggulah saat yang tepat.

Selamat menikmati!

Tips pertama adalah, ketika akan mengajak pindah ke messenger/ Line/ WhatsApp/ Viber/ Nomor HP, lo harus bilang: “Chat di sini agak glitching. Gimana kalau kamu add Line aku, biar bisa diobrolin langsung lewat telepon?”

Kemungkinannya ada dua: 1/ Line lo di-add; atau 2/ Dia bilang “Chat di sini dulu aja.”. Yang minta chat di sini, langsung tinggal. Cari buruan lain.

Jaman bejat 2013, gue selalu minta Line/Skype cewek Omegle buat VCS. Sekarang sudah tidak lagi.

Di dunia maya, lo harus verifikasi dan konfirmasi. Verifikasi kalau ceweknya beneran nyata melalui video call, konfirmasi kalau ceweknya cakep dengan cara minta selfie pas bangun tidur. Kalau dia nggak mau, konfirmasi bisa dilakukan pas video call.

(FYI, seluruh isi tulisan ini adalah live chat antara SYU dan yang mengikuti post-nya SYU, jadi, di beberapa bagian akan ada tanya-jawab singkat, dan akan Oom kasih tanda dengan ‘Tanya’ untuk penanya, ‘X’ untuk user lain dan ‘SYU’ untuk pemilik tulisan/post.)

Tanya: Kenapa kalo dia bilang “Di sini dulu aja” harus di-skip, SexYouUp?

SYU: Yang begitu buang-buang waktu. Di sini kita menerapkan sistem snatch and grab. Dengan prinsip 3E.

Tanya: 3E itu apa?

X: 3E: Evaluasi, Eksekusi, Exit

SYU: Sudah dijawab, ya. Kalau intention-nya mau temenan, silakan chat lama-lama. Kalau intensinya mau cari ewe-an dan pacar, snatch and grab it is. Snatch her number, grab her pussy.

Evaluasi kalau ceweknya emang open, eksekusi secara tanggap dan berkesan, exit the hotel and find some other girls.

Nah, kalau udah dapet Line-nya, lo chat intens selama 3-7 hari kerja.

Pas lagi chat, lo bisa melakukan 2 hal ini: kode atau serbu di tempat.

Kode: lagi chat, terus lo langsung bilang “Eh, udah pernah ke Dufan, belom? Suka main apa di sana?”

Atau: “Kopi atau teh?”

Kalo dia bilang suka main ke Dufan, bilang aja: “Kapan free? Yuk ke sana.”

X: Pro tips buat cewek-cewek: Tulisan SYU ini bisa di-reverse engineering (mencari tahu) buat mengidentifikasi fuckboi, kalau cowok lo menerapkan trik-trik di atas dan memang mau menjauhkan diri dari fuckboi, kalian bisa waspada.

SYU: Kalau dia bilang suka teh, lo langsung research di Zomato, cari cafe yang rating-nya bintang 5 dan bilang “Eh, denger-denger teh/kopi di sana enak, deh, mau ke sana, probably next week?”

PERTAMA KALI KETEMU JANGAN NAWARIN BUAT JEMPUT. NEVER FUCKING EVER, BOYS!

Tawarin buat ketemuan langsung di venue, jangan dateng sama-sama.

Sampailah pada posisi janjian. Usahakan lo dateng 15 menit lebih awal untuk scouting target operasi. Jangan bilang lo pake baju apa, cukup duduk diem, mata ke arah pintu masuk sambil megang HP. Dan lo tanya ke target: “Kamu pake baju apa?” Dan pasti targetnya bales pake baju “ini” (Dia bakal kasih tahu pakaian yang dia pakai saat itu).

Lo perhatiin orang yang masuk ke pintu sampe nemu orang yang sesuai deskripsi. Sementara itu pesen duluan. HP jangan lupa di-silent, tapi jangan lupa di-vibrate.

Lo liat sampe si cewek masuk dan ada dua kemungkinan: 1/ Ceweknya sesuai harapan (baca: cantik atau lebih cantik); atau 2/ Ceweknya dibawah harapan.

Begitu lo lihat si target nggak sesuai harapan, lo langsung bayar pesenan dan lari keluar. Kalo ditelepon, lo bilang aja: “Gue lagi di toilet, bentar, ya.”

Dan ini kenapa HP lo harus di-silent supaya ga ketahuan siapa yang nerima telpon.

Naik ke motor atau mobil, dan jangan lupa si cewek di-block.

Pilihan lain selain tidak meninggalkan adalah duduk 10 menit, be boring, pura-pura nelepon terus bilang: “Eh, sorry aku disuruh pulang sama mama, ntar aku bayarin uber pulangnya, ya.”

Tapi kalo ceweknya sesuai harapan, lo langsung samperin, salamin, anter ke tempat duduk, kursinya ditarik keluar dan lo langsung tanya: “Mau pesen apa?”

Bukan malah kayak waiter. That’s what gentlemen do. Small gestures like that make them girls happy.

Tanya: 1/ Berapa lama harus chat lalu meetup? Dan. /2. Kenapa bisa dibawah harapan sedangkan sudah videocall dan selfie di pagi hari?

SYU: 1/ 3-7 hari kerja. Dan. 2/ Video call dan selfie bisa positioning dan di-filter

Nah, kalo sama cewek itu, biar dia yang ngomong duluan, lo cukup punya otak buat mengimbangi dan menimpali.

Tanya: SYU, topik apa aja yang oke untuk diobrolin ketika sedang meetup? Renyah? Sedang? Berat? Seperti apa? Atau hanya ngomongin cuaca, macet dan hal-hal sampah.

SYU: Tergantung ceweknya. Si cowok harus siap mengimbangi sama mengambil alih. Tanya soal past relationships bagaimana, kok putus, fokusnya ngapain sekarang. Topik sensitif tapi kalo pinter mengendalikan pasti juga jadi asyik.

Tanya: Kalo si cowoknya tiba-tiba ngomongin hal yang berat dan cenderung mau jadi ngelihatin kalo si cowok pinter dsb, sedangkan si cewek baru mau minum cafe latte yang baru dipesan. Apakah pura-pura mati aja? Atau dengerin aja? Atau cabut aja?

SYU: Kalo sedih ceritanya, usahakan raut muka jadi ikut sedikit sedih, tatap matanya dan bilang: “Punya aku jauh lebih sedih, sih. Can’t really trust women nowadays.”

Nah, kalo lo pelajari kenapa putus, lo bisa pake ini sebagai senjata. Apa yang ga bisa dilakuin mantannya, lo lakuin di depan dia.

Tanya: Kalau habis ngomong “Can’t really trust woman.” cewenya ilfeel?

SYU: Ceweknya bakal bingung kenapa lo mau meet dan lo bilang: “Hidup aku, nih, bagaikan buku kosong. Perlu ditulisin sampai penuh. Kalau cuma berhenti sampe sini, what’s the use of living in this world? I gotta step up and write a new chapter. And I guess you may write on the book. Nggak ada salahnya buat mencoba, kan? Kalo salah tulis, paling tinggal dirobek.”

Mulailah lo cerita sedih lo, entah itu beneran atau karangan. Disini kita udah masuk tahap evaluasi.

Pura-pura gelisah, terus bilang: “Shall we go out? I’m not comfortable.”

Si ceweknya, kalo simpati, pasti nanya ‘kenapa’. Bilang aja lo sering sama mantan ke sini. Gue lupa bilang juga, kalo emang intention-nya mau ngewe, jangan bilang identitas lo. Cukup bilang lo dari luar kota buat business trip atau research.

Nah, lo keluar dari cafe, lo parkirnya jauh dan perlu nyebrang atau jalan kaki. Kalau nyebrang, bahu ceweknya lo tarik pelan-pelan, terus lo pindah sisi ke arah dari mata lalu lintas dateng. Kalo satu arah, lo cukup di kanan/kiri, kalo jalan dua arah lo harus pindah ke kanan/kiri di tengah jalan.

Kalau si cewek udah nyaman, lo gandeng aja sampe naik ke trotoar. Hasil evaluasi: Si cewek mau dipegang.

Kenapa pindah kiri/kanan pas nyebrang? Filosofinya itu, lo siap buat melindungi cewek kalo ditabrak. Jadi impact apa pun lo duluan yang kena.

Kalo ceweknya ngerti, pasti dia salut. Kalo ceweknya nanya ngapain, bilang aja: “Mama ngajarin aku nyebrang begitu, katanya biar aku melindungi orang lain.”

Nah, udah sampai mobil/ Uber/ motor, ada tips lain untuk evaluasi apakah si ceweknya mau dipegang. Untuk yang naik mobil, lo nyetir taruh tangan di perseneling. Terus dikit-dikit lo angkat tangan lo dan di-strecth. Kalo ditanya: “Kenapa tangannya?” Lo jawab: “Tangan aku sakit, nih, semalem jatuh dari tempat tidur.”

Terus lo tanya: “Mau mijetin?” Sambil taruh tuh tangan di paha ceweknya. Telapak tangan ke atas biar ga dikira cabul. Kalo tangan lo dilempar, lo bilang aja: “Sakit wey!” dan si cewek pun akan merasa bersalah.

Kalau si ceweknya mijetin, hasil evaluasi adalah si cewek mau dipegang.

Itu tips untuk penyetir mobil matic.

Kalau yang bawa manual, lebih beruntung lagi. Bilang aja: “Tarikin tangan aku, dong, sakit, nih, ga bisa pindah gigi.”

Terus lo bilang: “Udah, tangan kamu di situ aja.” Perlahan-lahan, lo balik tangan, terus genggam itu jari nan lentik pas lampu merah, karena kalo sambil jalan, lo salah gigi dan mobil bisa batuk-batuk.

Nah, yang naik Uber kayak gue, biasanya tunggu Uber-nya dateng, bukain pintu belakang, ceweknya masuk duluan dan gue masuk belakangan. Kalo gue, sih, biasanya pake tips: “Mata aku perih deh, merah ga, sih?”

Cewek yang jeli pasti sadar kalau gue lagi pake softlens. Kalau ceweknya pinter, pasti ga dibolehin ngucek mata. Ya, udah, gue kucek aja mata gua biar tangan gue ditarik.

Ceweknya bakal bilang: “Jangan dikucek, ih, ntar infeksi, loh, matanya.”

Gue kucek lagi aja, tangan kanan gue ditarik terus gue bilang: “Wadaow, sakit, ini tangan abis patah.”

“Patah kenapa?” Kata si cewek. Lo jawab aja: “Kemarin aku jatuh dari tempat tidur.”

Nah, kalo ceweknya nanya mekanisme jatuhnya, tinggal bilang: “Aku ga bisa jelasin, sini ke hotel, aku tunjukkin setinggi apa kasurnya.”

WIN-WIN bitches.

Kemungkinan ceweknya buat langsung mau ke hotel masih kecil. Kalo begitu caranya, bawa ke restoran hotel atau deketnya hotel.

Nah, ya, udah, bawa ke restoran hotel, nongkrong lamain dikit di sana sambil ngelus-ngelus tangan. Agak sorean, mungkin lo langsung naik ke kamar bilang mau “minum obat” dan ngompres tangan.

Selama ngobrol, diusahakan touchy. Jangan agresif, jangan loyo. Tetep bikin ceweknya nyaman. Area buat dipegang: jari, pipi, hidung dan punggung tangan. FYI: Kadang ada cewek yang suka sama cowok yang bisa ngiketin rambut.

Puji ceweknya, jangan overdo it. Bilang dia cantik kalo lagi bengong. Atau. Bilang dia cantik kalo rambutnya blablabla. Atau. Bilang dia cantik kalo bajunya blablabla. Atau. Bilang cewek kaya kamu itu jaman sekarang agak susah ditemui.

Pasti dia bilang: “Apaan sih?”

Terus lo bilang: “Kata mama, bohong itu dosa, I am just telling the truth in regards to what I see.”

Yang bilang “bullshit”, langsung gue bilang: “I could lower my standard but I decided to get stuck with you.” Manis-manis salty.

Sudah touchy, saatnya merangkul. Logikanya, kalau cewek yang sudah mau dipegang-pegang itu biasanya mereka mau dirangkul. Bilang aja mau lanjut ke mana nih kita?

Ntar si cewek pasti bilang: “Pulang dulu bisa, ga? Aku mau mandi, ga bawa baju.”

Tapi ada cewek yang mau pake baju yang sama. If that is the case, gue kasih kunci kamar, biarin dia masuk dan mandi sendiri.

Tapi 4 dari 5 cewek biasanya minta ditemenin ke kamar. Saatnya beraksi. Nah, udah naik ke kamar, dia mandi, lo  diem duduk aja di kasur. Dengan begitu pasti dia mikir lo bukan cowok agresif.

Lanjut jalan keluar lagi, temenin muter-muter. Mulailah kurang ajar seperti: tepok pantatnya. Kalo diem, berarti berhasil, kalo pura-pura marah, berarti dia juga mau, kalo lo ditampar, pasti dia ngamuk, lo minta maaf.

Spontanity is the key.

Ajak dinner sambil ngobrol-ngobrol deep, akhirnya ajak ke bioskop. Mulailah lo mesra di sana: pegang tangannya, cium tangannya, atau cium pipinya.

Cium bibirnya. Kalo bibirnya kebuka, berarti tahap evaluasi sudah selesai. Langsung keluar dari bioskop dan menuju ke hotel.

Kalo bibirnya masih nutup tapi dia diem aja, berarti masih evaluasi. Stay di bioskop, rangkul, terus elus-elus rambutnya.

Ada lagi tipe cewek nakal horny. Kalo begitu, jangan ke bioskop, ajak ke bar.

Kafe-restoran hotel-kamar-keluar lagi.

Nah, setelah evaluasi selesai, lo masuk tahap eksekusi. Selama foreplay, lo harus analisa apa ini cewek mau lo pake investasi jangka panjang atau mau sekedar 3E.

Nah, yang gue pake investasi jangka panjang itu biasanya gue kasih Instagram gue, yang cuma sekedar 3E gue suruh pulang setelah ngewe. Ngewe sampe pagi, bangun-bangun breakfast in bed freshly made delivered to the suite. Happy night, happy woman.

Yang 3E mungkin lagi nangis.

The lady can have whatever in the minibar, the bathroom facilities, and the privilege of being in a long term few night stands.

Sekian.

(Sesi Tanya-Jawab)

Tanya: SexYouUp, gimana kalo ceweknya itu emang salty dan bitter padahal mau, I mean, tadi lo bilang langsung anterin pulang. How do we know kalo dia itu sebenernya mau tapi dia itu salty sekali?

SYU: I’d expect the women to treat me nicely and shows some respect like the way I do to her. No need to be salty and bitter to me if you want to be with me. I’d still send the girl home no matter what she feels about me.                       

Tanya: Bagaimana cara memastikan bahwa orang yang gue temui bukan penjahat human trafficking? (Bisa aja niatnya mau meet up malah dijual gue)

SYU: Memastikan bukan human trafficker itu susah. Cuma, pasti udah keliatan dari gerak-geriknya yang mencurigakan. Kalo human traffickers itu biasanya ngajak ke tempat yang sepi. Buat cewek, selalu pergi ke tempat yang rame dulu (banyak saksi dan CCTV) dan info ke orang rumah lo pergi sama siapa dan perkiraan pulang jam berapa.

Tanya: Sepertinya, dalam postingan ini, in the end bakal ngewe, ya, tapi kalo niatnya ke arah hubungan serius step-nya gimana? (Ya, kalo ada ngewe-nya, ya, udahlah, ya)

SYU: Jujur, gue ga tau.

Tanya: Untuk meetup, outfit apa yang sekiranya cocok dipake oleh cewek?

SYU: Hmm, gue suka cewek yang pake kaos, jeans dan sneakers kalo siang. Kalo malem, gue suka cewek yang pake dress.

Tanya: SYU, kalo ceweknya pergi, ada kemungkinan nge-kontak dia lagi, ga? Terus, coba trik baru gitu?

SYU: Gue cuma kontak sekali. Buat apa dikejar-kejar kalo emang udah pergi? Biarkan saja.

Tanya: Kalau ceweknya ngeles mulu?

SYU: Antara dia fake atau beda di foto dan aslinya.

Tanya: SYU, kalo lo udah cinta banget sama satu cewek, tapi cewek ini ga bisa dan ga mau di ajak ngevve, lo bakal tinggalin terus nyari yang baru juga?

SYU: Tinggalin. Masih banyak yang mau sama gue. Perasaan itu bisa dibentuk ulang.

Ntar gue buka thread buat wanita dalam mengantisipasi Penjahat Kelamin.

(Untuk mengikuti Thread SYU, kalian bisa cari/search sesuai dengan foto di bawah, ya. Dan. Ditunggu tulisan tandingan untuk tulisan SYU yang ini. Mungkin kalian mau coba buat, “Meetup Pertama Kali dengan Seseorang yang Lo Kenal dari Internet seperti Tinder, Grindr, SayaApp, dan MiRC untuk Memperluas Pergaulan dan Persahabatan”? Monggo, akan Oom terima dengan senang hati dan muat di blog sayaappgossip.id)

~

Untuk user SayaApp atau Hoomn yang juga ingin berbagi tulisan (boleh berupa surat, opini, cerpen, kegelisahan, puisi, informasi event, tugas survey dsb), kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

Undangan Berbagi Tulisan di Sayaappgossip.id kepada Para User SayaApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*