Surat #657 Kamu

Teruntuk: Kamu

Kamu dimana? Aku rindu. Aku rindu suaramu. Aku rindu tawamu. Aku rindu kamu, yang bahkan belum pernah aku temui. Aku rindu.

Rindu atau baper virtual, nih? DUA-DUANYA. HA-HA-HA.

Aneh, ya? Gegara dunia virtual aja bisa baper? Padahal awalnya, gue orang yang keras banget, loh, paling anti sama baper-baper virtualan macem gini. Tapi entah kenapa, sama lo gue bisa senyaman itu. Lo yang dengan mudahnya ngasih ID Line ke gue dan saat gue tanya kenapa begitu, lo dengan bijaknya menjawab: “Kan niat gue baik, ga mau macem-macem. Jadi, gue yakin bakalan ketemu orang baik juga.”

Dan, ya, gue ga langsung percaya, sih, karena lo saat itu masih jadi stranger dalam hidup gue tapi, sekali lagi, lo menasehati gue dengan bijak: “Ya, kalo lo nganggep gue stranger, akan selamanya jadi stranger. Makanya, jangan dianggep jadi stranger dong.”

Saat lo ngomong gitu, gue cuma bisa diem sambil mikir iya juga sih ya. Cuma, ya, sekali lagi, gue masih tetap berhati-hati sama lo. Sampai akhirnya lo bilang, kalo lo nyaman, lo bisa tenang saat bicara dengan gue. But. Lagi-lagi, gue ga semudah itu percaya.

Ya, atuh, gimana bisa ngerasa nyaman dan tenang ke orang asing yang bahkan belom pernah lo temuin sama sekali? Aneh, kan? Ya, aneh. Dan tiba-tiba lo bilang: “Gue yang ngerasa nyaman, gue yang tau. Udah, lo ikutin aja, jalanin aja dulu.”

Dan respon gue cuma ya semerdekanya lo aja deh. Gue ga terlalu nganggep serius awalnya, karena sekali lagi–saat itu–gue bukan penganut aliran baper virtual. Jadi, ya, gue bawa candaan aja omongan lo saat itu.

Sampai akhirnya, lo rutin nelepon gue dan membuat gue terbiasa dengan kehadiran lo. Ya, gue mulai terbiasa dengan kehadiran lo. Karena mulai terbiasa, gue jadi sering nyariin lo. Kalo lo ga ada kabar 3-4 jam, gue pasti langsung nanyain duluan. He-he. Tapi, makin kesini lo makin sibuk. Iya, gue tau, lo lagi ada proyekan, tapi kan gue kangen 🙁

Makin ke sini, gue merasa makin ada jarak. Entah kenapa. Padahal, makin ke sini, gue makin bisa nerima kehadiran lo, gue makin bisa menghilangkan presepsi bahwa lo adalah stranger di hidup gue. Dan secara ga langsung gue mulai masuk ke tahap baper virtual. Meskipun masih di tahap awal, belom kayak orang-orang lain yang udah baper setengah mampus. Wk-wk.

Tapi teteup aja namanya, baper virtual. Mungkin lo bosen, ya, atau lo sibuk? Gue gatau. Gue belom dapet kesempatan langsung buat nanya ke lo. Handphone lo pake acara ilang segala, sih, atau lo yag emang sengaja ngilangin handphone supaya gue juga hilang dari kehidupan lo? HA-HA-HA.

Ya, tapi, kalau emang begitu cara lo, gue cuma mau bilang terima kasih. Iya, terima kasih karena sudah memberikan pengalaman baper virtual ke gue. Ha-ha. Terima kasih sudah mengajarkan gue untuk selalu berpikir positif ke orang lain. Terima kasih sudah mengajarkan gue untuk belajar menaruh kepercayaan ke orang lain. Terima kasih.

Wherever you’re, whatever you do, i hope you’re happy as always.

Jangan lupa makan. Jangan lembur terus, nanti drop lagi. Aku selesai sampai sini. Iya, sampai sini aja. The show must go on, dude.

bye,

orang yang mulai terbiasa dengan kehadiran mu 🙂

~

Untuk user SayaApp atau Hoomn yang ingin menulis surat juga, kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

#30HariSayaAppMenulisSurat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*