Surat #575 Kamu yang Sudah di Surga

Teruntuk: Kamu yang Sudah di Surga

Hei, kamu lagi apa di sana?

Udah makan? Udah shalat? Aku kepo kamu lagi ngapain di surga. Kasih tahu aku lewat mimpi, bisa kali.

Btw, kamu enak ya bisa tahu semua kegiatan aku, tapi aku nggak bisa tahu kegiatan kamu apa. Sungguh curang sekali dirimu. Aku benar-benar rindu padamu, sungguhan aku tak berbohong kali ini. Boleh, kan, aku bercerita tentangmu? Tenang saja, yang aku ceritakan tentangmu, semuanya kebaikanmu, ya, walaupun ada beberapa yang membuatku jengkel sama kamu.

*

Oke, pertama kali aku kenal kamu, pas kamu masih bener-bener belom cakep, yang mukanya belom puberty banget, muka-muka anak SMP masuk SMA, gitu. Kelas 10 kita tetanggaan yang setiap istirahat kamu selalu minjem HP aku, sampe aku jengkel, dan bilang ke kamu “bawa aja sekalian hp nya,” eh, beneran kamu bawa ke kelas kamu, sampe bel pulang baru di kembaliin. Sial.

Dan dari kelas 11 sampe kelas 12 kita sekelas. Kelas 11 kamu pura-pura kayak orang kagak kenal, lupa kalo kelas 10 sering banget minjem HP, tapi itu cuman sementara dan akhirnya mulai keliatan kalo kamu ternyata bawel banget, tapi cuek juga iya.

Pas kelas 12 baru ya kita bener-bener deket banget, sampe dikira orang-orang kayak pacaran padahal cuma sahabatan.

Hampir setiap pulang sekolah, dan kalo lagi gabut nggak mau pulang ke rumah, kita maen basket berdua, tapi kenapa aku nggak tinggi juga, ya? Hehe. Setiap hari kamu rela banget buat ditebengin pas pulang sekolah, padahal rumahnya beda arah. Setiap hari Selasa dan Kamis kita les bareng, kamu juga yang jemput aku ke rumah. Kamu inget nggak? Waktu aku marah-marah karena kamu telat jemput mau ke tempat les? Alesannya simple, karna mau TO terus kamu sabar ngadepin aku.

Aku yang setiap hari bilang najis ke kamu, kalo kamu manggil aku sayang. Oh iya, first impression kamu ke aku itu, jutek, sinis kalo ngeliat orang, eh, pas udah kenal pe’anya kebangetan. Kenapa kamu kalo ngomong di depan temen-temen jayus banget, tapi giliran ngomong sama aku serius banget? Aku inget pembicaraan kita pas pulang les, kamu nanya kenapa aku putus sama mantanku? Aku bilang karna beda agama. Sejak itu kamu sedikit menjauh, ntah karna apa aku bingung pada saat itu. Dan pernah juga pas nebeng aku nanya ke kamu “kenapa nggak beli Ninja? Kagak bosen revo mulu?” terus kamu jawab “motor gue udah Ninja. Namanya Kawasahi Ninja Revo yang 6 tak” kalo inget itu selalu ngakak sendiri

Banyak moment yang kita lewatin sampe nggak bisa disebutin satu-satu, kalo disebutin satu-satu bisa jadi Wattpad, hehe. Sampai pada saat bulan September aku berjanji ke kamu tanggal 1 aku balik yang dari luar kota, tapi aku ingkar janji ke kamu, maaf Sayang. Tanggal 9 jujur, aku berharap kalo mantan aku yang ngucapin pertama HBD ke aku tapi justru kamu. Kamu cuma bilang “hbd y sayang” terus aku bales “iya, makasih” eh kamu bilang “mau kado apa? Pas lo balik nanti gue beliin apapun tapi jangan mahal-mahal ya” “tumben ngga bilang najis. Seneng ya gue panggil sayang?” “Tumben belom tidur, buru tidur nggk abaik calon dokter tidur malem-malem” aku bales,”iya,lo dah janji. Dan janji adalah hutang. Jangan PHP” “dih geer banget sih, dasar, alay” “iya,bentar lagi” dan kita nggak chat lagi.

Dari tanggal 11, 12, 13 feeling aku ke kamu nggak bagus, seperti ada yang aneh, kamu selalu muncul di mimpiku. Aku pengen bilang, tapi takut dikira alay sama kamu. Aku pengen bikin surprise ke kamu kalo aku pulang tanggal 14, tapi kenyataan sama realita itu berbeda, udah jatuh tertimpa tangga pula. Tiba-tiba tante aku masuk rumah sakit karna kehamilannya dan kamu pergi untuk selamanya. Rasanya hari itu pengen langsung pulang ngeliat kamu. Tapi aku nggak bisa, aku disuruh ke rumah sakit nemenin tante aku.

Malam hari nya pas aku bener-bener down banget, aku ngerasa kamu di samping aku nemenin aku sampe aku ketiduran karna nangis. Dan cuma hari itu doang. Sebenernya yang bikin down banget itu ketika aku baru menyadari ternyata kamu punya perasaan lebih dari sahabat tapi kamu gamau ungkapin karna kita beda agama. Kenapa cinta datang terlambat ya?

Aku cuma mau nanya, apa itu kado yang kamu janjikan kepada ku? Setelah ultah ku membuat kamu sial. Maaf banget, maaf kalo aku ingkar janji ke kamu Dan terimakasih sudah menjadi sahabat ku, terimakasih sudah mau bersabar, terimakasih sudah rela beliin softex, terimakasih untuk segalanya. Kalo kata orang, manusia itu makhluk sosial yang membutuhkan orang lain tapi tidak lupa untuk mandiri, akupun seperti itu, tapi aku lupa caranya jadi mandiri. Aku selalu bergantung ke kamu setiap saat, sekarang aku rapuh walaupun di depan biasa saja. Dan terakhir kamu selalu ada di hati aku. Tenang saja, sayang

Terimakasih sudah membaca surat dari aku. Maaf ya kepanjangan soal nya kangen banget sama dia, kalo dulu kangen liat orang kalo sekarang liat tanah, sambil baca doa, hehe. Makasih juga sudah mau mempublish.

Tertanda: Aku yang Berharap Kamu Kembali

~

Untuk user SayaApp atau Hoomn yang ingin ikutan menulis surat juga di event #30HariSayaAppMenulisSurat, kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

#30HariSayaAppMenulisSurat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*