Surat #432 Sassy (2)

Teruntuk: Sassy

Dor!

Gitu cara lo nyapa gue.

Lo, kaum anonymous, anak Kelapa Dua, yang dulu benci akun-akun berprofil karena mereka berkubu dan ga bisa open up ke akun anonymous kayak kita.

He-he-he. Sekarang lo udah berprofil juga, ya, Sas?

Padahal gue di sini masih setia jadi teman seper-anonymous-an lo. Yang dulu hobinya ngehujat user profil bareng lo, karena mereka pengen naik pamor.

Kenal lo sejak aplikasi ini masih sepi. Yang kalo kata lo, “Kok logo hoomn bentuknya kayak orang lagi di-blowjob, sih.” Dasar anak kecil mesum.

Anonymous dengan location “Tugu, Cimanggis”. Kayak orang gak punya kepentingan di real life, karena tiap 10 menit sekali ada aja post-nya.

Satu yang gue inget, “Guys, kalo ada post dari Tugu Cimanggis, percayalah, itu gue lagi, dan gue terus.” Tapi sekarang udah gak ada. Padahal gue nungguin.

Aduh, gue kangen lo sebelum jadi Sassy. Yang suka tiba-tiba nge-post ngajak sembarang orang buat meet up. Yang suka tiba-tiba ngirim foto kucing kawin pake caption “pengen”. Yang suka tiba-tiba nelepon gue tengah malem, cuma buat bilang lo lagi pup, minta ditemenin. Yang suka tiba-tiba galau, kemudian ketawa-tawa lagi ngelepehin apa yang udah lo tangisin.

Anonymous Tugu Cimanggis, satu-satunya anak kecil di sini, yang gue kenal dengan pembawaan sedewasa itu. Yang pernah jadi alasan gue buat buka Hoomn. Yang selalu gue anggep kayak adek sendiri, meskipun lo benci itu.

Lo yang dulu selalu cerita tentang satu cowok, alias itu lagi itu lagi, yang effort-nya mati-matian karena lo udah sayang banget, sampe akhirnya lo dikecewain, dan pelarian lo menyebar ke sana sini.

Emang butuh waktu lama buat kenal lo. Tapi ga susah juga buat ditinggal sama lo. Gue nyesel, kenapa waktu itu gue marah. Ngebiarin kita jadi serenggang ini.

Gue marah, karena lo selalu cerita ke gue, tiap harinya, satu cowok berbeda.

Stop being a player. You’re not good at it.

Gue paham, lo lagi ada di fase ingin seneng-seneng. Tapi, Sas, hati lo ngga untuk dimain-mainin.

Dan, tolol, buat mereka yang bisa ngejambret hati lo, tapi kemudian dibuang gitu aja.

Sekarang, dengan siapa pun lo bersandar, semoga bukan di orang yang salah ya, Sas. Lo tau mana yang baik buat lo.

Semangat menjalani aktivitas di real life, Dik. Semangar ngejar Nangor-nya! Ciao!

Ps: “m twenty two, ini aku, anon tugu, yang hobinya rindu kamu”

Can you give me at least one chance to make everything up?

Tertanda: Anonymous, Within Radius

~

Untuk user SayaApp atau Hoomn yang ingin ikutan menulis surat juga di event #30HariSayaAppMenulisSurat, kalian bisa baca ketentuannya di bawah ini, ya! Tabik!

#30HariSayaAppMenulisSurat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*